RSS Feed

24 June 2010

Teori Akuntansi (Accounting Theory)

AKUNTANSI, TEORI AKUNTANSI, DAN PERKEMBANGAN AKUNTANSI

1. Akuntansi, Teori dan Teori Akuntansi

A. Akuntansi

Perdebatan mengenai definisi akunansi dimulai sejak tahun 1930 sampai dengan 1970 (FASB). Para akuntan memiliki pandangan yang berbeda-beda tentang proses akuntansi dalam menguraikan perbedaan teori-teori. Pandangan-pandangan tersebut adalah akuntansi sebagai bahasa, akuntansi sebagai catatan peristiwa yang lalu, akuntansi sebagai realitas ekonomi saat ini, akuntansi sebagai sistem informasi, akuntansi sebagai komoditas, dan akhirnya akuntansi sebagai sebuah ideology.

Adapun definisi akuntansi menurut para ahli yaitu sebagai berikut.

1. Akuntansi Sebagai Seni (Art)

Akuntansi sebagai seni menurut AICPA (American Institute of Certified Public Accountant, 1953) adalah seni (art) mencatat, mengklasifikasikan, dan meringkas transaksi atau peristiwa yang dilakukan sedemikian rupa dalam benuk uang, atau paling tidak memiliki sifat keuangan dan menginterpretasikan hasilnya.

Definisi di atas lebih menekankan akuntansi sebagai seni bukannya akuntansi sebagai body of knowledge. Artinya penerapan prosedur akuntansi dalam menghasilkan laporan keuangan, sangat tergantung pada lingkungannya dan dipengaruhi berbagai faktor pertimbangan (judgment) tertentu.

2. Akuntansi Sebagai Komunikasi

Akuntansi sebagai komunikasi menurut American Accounting Associaion (1966:1) adalah proses mengidentifikasi, mengukur dan mengkomunikasikan informasi untuk membanu pemakai dalam membuat keputusan atau pertimbangan yang benar. Definisi ini menunjukkan bahwa akuntansi merupakan media/alat yang dapat digunakan untuk menyampaikan informasi kepada pemakai yang berkepentingan dengan masalah pengelolaan perusahaan.

3. Akuntansi Sebagai Aktivitas Jasa

Definisi akuntansi ini menurut Accounting Principles Board dalam Statement No. 4 (1970) menyatakan bahwa akuntansi adalah kegiatan jasa. Fungsinya adalah untuk memberikan informasi kuantitatif, termasuk yang bersifat keuangan, tentang entitas ekonomi, yang diharapkan bermanfaat bagi pengambilan keputusan ekonomi.

4. Akuntansi Sebagai Teknologi

Akuntansi tidak memiliki sifat-sifat sebagai ilmu murni, sehingga tidak memerlukan teori akuntansi dalam arti hipotesis-hipotesis. Menurut Sudibyo (1987) akuntansi merupakan teknologi, sehingga harus diperlakukan sebagai teknologi. Teknologi digunakan untuk mengendalikan variabel-variabel alam dan sosial untuk mencapai kehidupan tertentu yang lebih baik. Apabila akuntansi diarahkan menjadi teori, maka seharusnya teori akuntansi, bebas dari nilai sosial dan tidak bersifat normatif. Teori semestinya tidak mempengaruhi secara langsung terhadap praktik-praktik akuntansi, karena teori tidak mengendalikan variabel-variabel yang diteorikan. Paton dan Littleton (1940) juga mendefinisikan akuntansi sebagai teknologi. Meskipun demikian, terdapat pendapat yang menyatakan akuntansi diarahkan ke dalam ilmu murni.

Perekayasaan akuntansi merupakan proses pemikiran dan pemilihan standar dan praktik yang sesuai dengan lingkungan dimana praktik akuntansi tersebut diterapkan. Produk dari perekayasaan akuntansi adalah standar dari praktek-praktek akuntansi yang sesuai untuk lingkungan negara yang bersangkutan, hal tersebut berkaitan dengan transfer teknologi akuntansi dari Amerika Serikat.

Akuntansi pada dasarnya dirancang untuk memenuhi kebutuhan praktik. Perumusan teori akuntansi timbul karena adanya kebutuhan untuk memberikan logika penalaran tentang aktivitas akuntan atau apa yang akan dilakukan oleh akuntan. Dengan kata lain, perubahan prinsip akuntansi terjadi terutama karena adanya berbagai upaya yang dilakukan untuk memecahkan berbagai masalah akuntansi dan merumuskan rerangka teoritis untuk praktek akuntansi (Belkaoui, 1993).

B. Teori

Berikut ini merupakan definisi teori menurut para ahli.

1. Zimmerman (1986) mendefinisikan teori sebagai kumpulan variabel-variabel yang saling terkait serta hipotesis untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena-fenomena yang terjadi di dunia nyata.

2. Suwardjono (1989) mendefinisikan teori sebagai berikut:

a. Sebagai lawan dari praktek.

b. Sebagai pembenaran (justification).

c. Sebagai penjelasan ilmiah (scienific explanation).

d. Sebagai model.

3. Teori menurut Hendriksen dan Van Breda (1992) sebagai berikut: “.... Seperangkat prinsip-prinsip yang saling terkait (coherent), yang bersifat hipotesis, konseptual dan pragmatis yang membentuk rerangka referensi umum untuk bidang pengetahuan tertentu (a field of inquiry).

C. Teori Akuntansi

Hendriksen dan Van Breda (1992) mendefinisikan teori akuntansi sebagai berikut:”....penalaran logis dalam bentuk seperangkat prinsip-prinsip yang luas (a set of broad priciples) yang memberikan rerangka referensi umum untuk mengevaluasi praktek akuntansi dan memberikan pedoman dalam mengembangkan praktek dan prosedur akuntansi yang baru”. Definisi tersebut dapat dilihat bahwa “teori akuntansi” tidak lepas dari praktek akuntansi karena tujuan utamanya adalah menjelaskan praktek akuntansi berjalan dan memberikan dasar bagi pengembangan praktek tersebut.

Macfoedz (1996) mendefinisikan teori akuntansi sebagai konsep, standar, mode, hipotesis dan metoda yang saling terkait yang diekstraksi dari disiplin filosofi akademi dan keilmuan untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena bisnis.

Asumsi dasar merupakan basis dalam proses keseluruhan teori akuntansi. Asumsi dasar akan digunakan untuk menyusun konsep akuntansi. Konsep akuntansi yang baik akan menghasilkan standar yang baik. Dari standar selanjutnya diturunkan menjadi metode, kemudian praktik akuntansi yang harus mengacu kepada standar yang dibuat.

Prekripsi akuntansi dikembangkan untuk memecahkan masalah-masalah khusus, teori yang mendasarinya juga dikembangkan berdasarkan model-model yang khusus. Secara umum, fungsi utama dari teori akuntansi adalah untuk memberikan rerangka pengembangan ide-ide baru dan membantu proses pemilihan akuntansi (Mathews and Perera, 1993). Lebih lanjut mereka mengatakan bahwa teori memiliki karakteristik sebagai berikut: a) memiliki body of knowledge; b) konsisten secara internal; c) menjelaskan dan/atau memprediksi fenomena; d) menyajikan hal-hal yang ideal; e) referen yang ideal untuk mengarahkan praktek; dan e) membahas masalah dan memberikan solusi.

Meskipun berbagai pendapat teori akuntansi telah banyak dikembangkan, namun tidak satupun dari teori tersebut yang mampu menjelaskan secara tuntas dan menyeluruh tentang apa yang dinamakan “teori” akuntansi. Belkaoui (1993) juga mengakui pendapat tersebut. Dia mengatakan “harus diakui bahwa sampai saat ini tidak ada teori akuntansi yang bersifat komprehensif” (p 56). Teori yang sekarang muncul dari pemakaian pendekatan yang berbeda, bukannya dihasilkan dari satu teori tunggal yang komprehensif. Komite dari American Accounting Association (AAA, 1997 : 1-2) juga menyatakan hal yang sama yaitu tidak teori akuntansi tunggal yang mampu memenuhi berbagai kebutuhan pemakai, yang ada dalam literatur akuntansi keuangan bukanlah teori akuntansi, tetapi koleksi teori yang digambaran sesuai dengan perbedaan pemakainnya.
















Peranan teori dalam akuntansi sangat berbeda dengan peranan teori yang digunakan dalam ilmu pasti (natural science), dimana dalam ilmu pasti teori dikembangkan dari hasil observasi empiris. Akuntansi cenderung dikembangkan atas dasar pertimbangan nilai (value judgment), yang dipengaruhi oleh faktor lingkungan tempat akuntansi dipraktekkan. Teori tersebut kemudian dituangkan dalam bentuk kebijakan sebagai landasan dalam praktek akuntansi.

Perlunya teori dan praktek dapat dilihat dari praktek berikut. Berlawanan dengan bidang bahasa, meteorologi atau kimia, akuntan dapat mengubah praktek relatif lebih mudah. Oleh karena itu, masalah yang dihadapi akuntan adala mengetahui bagaimana praktek akuntansi seharusnya dikembangkan di masa mendatang. Sanksi yang berkaitan dengan implementasi kebijakan akuntansi menjadi sangat penting dalam memahami bidang akuntansi, karena praktek memungkinkan untuk diubah agar sesuai (cocok) dengan teori.

Hal inilah yang tidak terpikirkan oleh ilmuwan dari bidang lain sebaik apapun teori yang dihasilkan, jika teori tersebut tidak sesuai dengan fenomena empiris, maka teori tersebut akan diganti oleh teori lain yang lebih cocok dengan fenomena tersebut (Ijiri, 1971).Teori akuntansi dapat dikatakan sebagai suatu konsep modern jika dibandingkan dengan teori-teori lain seperti matematika atau fisik. Asasannya, bahwa akuntansi dikembangkan dari model yang spesifik bukannya dikembangkan secara sistematik dari teori yang terstruktur (Chambers, 1994).

Teori akuntansi yang dihasilkan pada periode Pacioli sampai awal abad sembilan belas. Berbagai usulan tentang teori muncul, tetapi tidak satupun yang menempatkan akuntansi pada cara-cara yang sistematis (Goldberg, 1949). Meskipun akuntansi tidak dapat dikatakan sebagai ilmu pengetahuan murni, akuntansi mungkin dapat dikatakan sebagai ilmu sosial (social science). Seperti halnya ilmu sosial lainnya, konsep akuntansi tidak didasarkan pada kebenaran yang sifatnya universal. Konsep akuntansi mengakar pada sistem nilai masyarakat dimana akuntansi dipraktekkan (Glautier and Underdown, 1994).

Jadi jelas bahwa teori yang selama ini dikembangkan memiliki sudut pandang yang berbeda dan kadang bertolak belakang. Hal ini dapat dilihat dari perjalanan sejarah perkembangan teori akuntansi.

3. Klasifikasi Perumusan Teori Akuntansi

Teori akuntansi dapat diklasifikasikan berdasarkan metoda penalaran yang digunakan, sistem bahasa yang digunakan, dan tujuan perumusan.

A. Klasifikasi Teori Akunansi Menurut Metode Penalaran

Atas dasar metode penalaran yang digunakan, teori akuntansi dapat dirumuskan dari berbagai pendekatan yang berbeda yaitu: a) deduktif; b) induktif; etikal; c) sosiologi; d) ekonomi; dan elektik (Belkaoui, 1993). Pada pembahsan ini lebih ditekankan pada pendekatan dedukif dan induktif dengan alasan bahwa pendekatan ini sering digunakan dibanding dengan empat pendekatan yang lain.

1. Pendekatan Deduktif

Validitas teori yang dikembangkan melalui pendekatan ini, sangat tergantung pada kemampuan peneliti untuk mengidentifikasi dan menghubungkan dengan tepat berbagai komponen proses akuntansi dalam urutan yang logis. Kesalahan dalam menentukan tujuan dan kemampuan prosedur untuk mencapai tujuan tersebut, akan menghasilkan konklusi yang salah.

Perumusan teori akuntansi yang didasarkan pada pendekatan deduktif, dimulai dari proposisi akuntansi dasar sampai dihasilkan prinsip akuntansi yang rasional sebagai pedoman dan dasar untuk mengembangkan teknik-teknik akuntansi.

Secara umum, langkah yang digunakan dalam merumuskan teori akuntansi adalah sebagai berikut: (a) menentukan tujuan pelaporan keuangan; (b) memilih postulate akuntansi yang sesuai dengan kondisi ekonomi, politik dan sosiologi, (c) menentukan prinsip akuntansi; serta (e) mengembangkan teknik akuntansi (Belkaoui, 1993).

Penentuan tujuan pelaporan keuangan merupakan hal yang paling penting karena tujuan yang berbeda mungkin memerlukan struktur yang berbeda dan akan menghasilkan prinsip yang berbeda pula. Apabila tujuan telah ditetapkan, beberapa definisi dan asumsi dapat dibuat. Peneliti kemudian mengembangkan logika yang terstrukur untuk mencapai tujuan tersebut, berdasarkan definisi dan asumsi yang dibuat.

Keuntungan pendekatan deduktif adalah kemampuan untuk merumuskan struktur teori yang konsisten, terkoordinasi, lengkap dan setiap tahapan berjalan secara logis. Dengan cara demikian, konsistensi internal (internal consistency) antar preposisi dapat tercapai. Lebih lanjut dapat dikatakan bahwa setiap prinsip dapat diuji logika kebenarannya dan dapat digunakan untuk menentukan apakah digunakan sebagai standar dalam mengevaluasi berbagai praktek akuntansi (Salmonson, 1969).

Kelemahan pendekatan deduktif didasarkan pada postulat dan tujuan tertentu yang kemungkinan salah. Apabila hal ini terjadi, otomatis prinsip yang dihasilkan juga sala. Di samping itu, pendekatan deduktif juga terbukti sering menghasilkan prinsip yang terlalu teoritis sehingga tidak dapat diterapkan dalam praktek. Implikasinya, pendekatan ini kurang teruji dalam praktek.

2. Pendekatan Induktif

Pendekatan induktif didasarkan pada konklusi yang digeneralisasikan berdasarkan hasil observasi dan pengukuran yang terinci. Littleton (1953) bahwa prinsip akuntansi dapat dihasilkan secara induktif dengan melakukan pengujian empiris terhadap kegiatan akuntansi. Hal ini didukung (Moonitz) mengatakan bahwa observasi terhadap data akuntansi kelihatan lebih tepat dengan pendekatan induktif. Pendapat ini juga didukung oleh Schrder (1962 : 645) yang menyatakan bahwa perumusan teori akuntansi dapat dilakukan secara induktif dengan cara mengobservasi data keuangan yang dihasilkan dari transaksi bisnis.

Kesimpulannya, proses induktif melibatkan kegiatan observasi mengenai data keuangan yang berkaitan dengan berbagai unit usaha. Dari hasil observasi tersebut, kemudian dilakukan generalisasi dan dirumuskan prinsip-prinsip akuntansi sesuai hubungan yang ada. Langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut: (a) mencatat semua observasi; (b) menganalisis dan mengklasifikasikan hasil observasi, sehingga dapat dirumuskan berbagai kesamaan dan ketidaksamaan; (c) hasil observasi kemudian digeneralisasi; serta (d) pengujian terhadap generalisasi (Belkaoui, 1993).

Keuntungan uama pendekatan induktif adalah bahwa pendekatan ini didasarkan pada kebebasan dimana perumusan teori akuntansi tidak dibatasi oleh struktur atau model yang telah diyakini/disiapkan sebelumnya. Jadi pihak yang mengobservasi memiliki kebebasan untuk mengamati variabel tertentu selama hal tersebut relevan dengan tujuanyang akan dicapai.

Kelemahannya yaitu: (1) observer dipengaruhi oleh ide-ide yang tidak disadari tentang jenis hubungan yang diamati (unsur bias); dan (2) generalisasi data yang digunakan dalam observasi cenderung berbeda antara satu perusahaan dengan perusahaan yang lain. Konsekuensinya, kesimpulan yang dibuat dari hasil generalisasi kemungkinan besar salah hanya karena data yang pening justru tidak diobservasi.

B. Klasifikasi Berdasarkan Sistem Bahasa

Teori dapat diekspresikan dalam wujud kata atau tanda (sign). Dalam filsafat pengetahuan, studi tentang tanda dikenal dengan istilah semiology. Semiology dibagi menjadi tiga bagian, sintaktik (syntactics), semantik (semanics), dan pragmatik (pragmatics or behavioral).

1). Sintaktik (Syntactics)

Berhubungan dengan logika internal dari dunia abstrak, logika internal yang konsisten dikemukakan dalam bentuk pernyataan terstrukur yang dapat berupa: pernyataan abstrak dengan tata bahasa baku dan pernyataan logika matematik. Pernyataan dalam bentuk bahasa yang terstrukur, misalnya “apabila permintaan suatu barang naik, maka harga barang itu akan cenderung ikut naik”. Sedangkan pernyataan logika matematika atau dalam bentuk model-model misalnya: Y = a + bX, atau persamaan dasar akuntansi A = K + E.

Atas dasar tersebut perlu matematics rules atau systactics rules, yaitu dengan atribut atau simbol-simbol abstrak sebagai berikut:

(a) Y = a + bX

Keterangan:

Y = variabel dependen

a = bilangan konstan

b = koefisien

X = variabel independen

2). Semantik (Semantics)

Semantik pada gambar di atas digambarkan dalam garis yang dihubungkan dengan kotak-kotak persegi, hubungan ini memusatkan perhatiannya pada peristiwa, obyek atau gejala yang sesungguhnya terjadi dengan semua karakteristiknya.

Berdasarkan pernyataan logika matematik atau model-model pada tingkat sintaktik tersebut di atas, dapat dihubungkan dengan fakta empirik yang ada di dunia nyata (real world), dengan menetapkan definisi operasionalnya, sebagai berikut:

(a) Misalnya, memprediksikan jumlah penjualan (Y) pada tahun yang akan datang, berdasarkan data historis penjualan yang tersedia di perusahaan dalam 5 tahun sebelumnya, maka penjelasannya sebagai berikut:

Y = a + Bx

Keterangan:

Y = Jumla penjualan yang diprediksikan sebagai varibel dependen

a = Konstanta

b = Koefisien

X = Data historis penjualan 5 tahun sebelumnya, sebagai variabel

independen atau variabel bebas/pengarus.

Bilangan konstan atau koefisiennya dapat ditentukan dengan pendekatan : (1) moment, (2) least square (3) regresi, tergantung pada karakteristik data yang tersedia dan tujuan yang ingin dicapai. Apabila semua data sudah dimasukkan dalam notasi yang sesuai, maka dapat ditentukan jumlah prediksi penjualannya (Y), yang dapat dipakai sebagai dasar penetapan kebijaksanaan penjualan pada masa yang akan datang.

3). Pragmatik (Pragmatics or Behavioral)

Aspek pragmatik cukup berperan dalam bidang penelitian ilmu-ilmu sosial, seperti: sosiologi, psikologi, antropologi, dan akuntansi. Hubungan pragmatik, berkaitan dengan perilaku individu atau kelompok kepentingan sebagai akibat dari adanya situasi tertentu, atau tersedianya informasi keuangan yang berguna untuk pengambilan keputusan investasi. Apabila suatu hipotesis pada tingkat sintaktik dilakukan pengujian (test) validitasnya dengan fakta empirik, hasilnya bisa sama atau berbeda, bahkan bisa ditolak.

Supaya lebih mudah dipahami selanjutnya akan diberikan contoh dalam aplikasi akuntansi sebagai berikut:

(1) Teori Sintaktik

Teori sintaktik berusaha untuk menjelaskan praktik akuntansi dan memprediksi bagaimana akuntan akan bereaksi pada situasi tertentu atau bagaimana mereka melaporkan peristiwa tertentu. Dengan demikian teori ini berkaitan dengan struktur proses pengumpulan data dan pelaporan keuangan.

Interpretasi teori akuntansi atas dasar sintaksis dapat digambarkan sebagai berikut: input semantik dalam sistem tersebut adalah transaksi dan pertukaran yang dicatat dalam jurnal dan buku besar perusahaan. Tranaksi tersebut kemudian dimanipulasi (dibagi dan dijumlah) atas dasar alasan dan asumsi-asumsi akuntansi kos historis. Contohnya akuntan menganggap bahwa inflasi tidak perlu dicatat dan nilai pasar (nilai wajar) aset dan utang dihiraukan. Akuntan kemudian menggunakan konsep pembukuan berpasangan (double entry) dan prinsip-prinsip akuntansi kos historis untuk menghitung laba dan rugi serta neraca saldo. Dalil atau prinsip individu diverifikasi setiap saat laporan keuangan diaudit, dengan cara mengecek kebenaran perhitungan dan manipulasi. Dengan cara ini, akuntansi kos historis telah dipraktekkan sejak dahulu sampai sekarang.

(2) Teori Semantik (Interpretasi)

Teori semantik berkaitan dengan penjelasan mengenai fenomena (obyek atau peristiwa) dan istilah atau simbol yang mewakilinya. Jadi teori ini memberikan penjelasan mengenai definisi operasional dari praktek akuntansi. Struktur akuntansi, meskipun dapat dirumuskan secara logis, tidak akan berarti sama sekali apabila simbol atau istilah yang menggambarkan peristiwa atau pengukuran tidak berkaitan secara empiris dengan fenomena dunia nyata. Oleh karena itulah, teori yang berkaitan dengan interpretasi (semantik) diperlukan untuk memberikan arti bagi proposisi akuntansi. Dengan cara demikian, konsep interpretasi yang dibuat akuntan diartikan sama oleh pemakai informasi akuntansi.

(3) Teori Pragmatik (Perilaku)

Teori ini berusaha menjelaskan pengaruh informasi akuntansi terhadap perilaku pengambilan keputusan. Jadi teori pragmatik dimaksudkan untuk mengukur dan mengevaluasi pengaruh ekonomi, psikologi, dan sosiologi pemakai terhadap alternatif prosedur akuntansi dam media pelapornya.

(3.1) Pendekatan Pragmatik-Deskriptif

Metoda ini paling universal dan tua, kemungkinan adalah pemakaian pragmatik deskriptif. Atas dasar metoda ini, perilaku akuntansi diamati terus menerus dengan tujuan untuk meniru prosedur dan prinsip-prinsip akuntansi. Proses seperti ini merupakan pendekatan induktif yang digunakan untuk mengembangkan teori akuntansi.

Ada beberapa kritik yang ditujukan pada pendekatan tersebut yaitu (1) tidak ada penilaian yang logis terhadap tindakan-tindakan yang dilakukan akuntan. Tidak alasan untuk membenarkan bahwa akuntan mencatat rekening tertentu dengan cara yang seharusnya dilakukan, dan tidak ada pertimbangan analitis terhadap kualitas tindakan atau rekening yang dibuatnya; (2) metode tersebut tidak memungkinkan untuk dilakukan perubahan, karena pendekatannya tidak berujung pangkal. Argumennya, teknik-teknik akuntansi tidak pernah dipermasalahkan atau diragukan karena teknik-teknik tersebut terus-menerus digunakan oleh para pendukung pragmatik; serta (3) perhatian cenderung dipusatkan pada perilaku-perilaku akuntan, bukan pada pengukuran atribut-atribut perusahaan seperti aset, utang, pendapatan dan lain-lain.

Atas dasar kenyataan tersebut Sterling (1970) berkesimpulan bahwa pendekatan pragmatik tidak sesuai untuk penyusunan teori akuntansi. Kesimpulan tersebut dikaitkan dengan teori normatif tentang bagaimana akuntansi seharusnya dikerjakan, bukannya teori positif yang menjelaskan atau memprediksi di dunia nyata.

(3.1) Pendekatan Pragmatik-Psikologis

Pendekatan pragmatis yang kedua adalah mengamati reaksi pemakai laporan keuangan. Akuntan memanipulasi transaksi akuntansi menurut aturan-aturan sintaktik yang berbeda dengan yang digunakan untuk menghasilkan laporan keuangan (contoh: adanya sistem akuntansi inflasi yang berbeda). Laporan tersebut kemudian disimpulkan oleh pemakai.

Dilihat dari aspek bahasa, rerangka teoritis akuntansi dapat saja terpusat pada salah satu unsur teori tersebut: sintaktik (struktur), semantik (interpretasi) dan pragmatik (perilaku). Namun demikian, Hendriksen dan Van Breda (1992) berpendapat bahwa rerangka teori akuntansi yang lengkap seharusnya memiliki tiga komponen teori di atas.

Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan di atas, maka dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Definisi teori akuntansi merupakan perdebatan panjang antara akademisi dan praktisi. Para ahli mendefinisikan akuntansi baik sebagai seni, komunikasi, aktivitas jasa maupun sebagai teknologi.

2. Zimmerman (1986) mendefinisikan teori sebagai kumpulan variabel-variabel yang saling terkait serta hipotesis untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena-fenomena yang terjadi di dunia nyata. Menurut Macfoedz (1996) teori akuntansi sebagai konsep, standar, model, hipotesis dan metoda yang saling terkait yang diekstraksi dari disiplin filosofi akademi dan keilmuan untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena bisnis.

3. Peranan teori dalam akuntansi sangat berbeda dengan peranan teori yang digunakan dalam ilmu pasti (natural science), dimana dalam ilmu pasti teori dikembangkan dari hasil observasi empiris. Akuntansi cenderung dikembangkan atas dasar pertimbangan nilai (value judgment), yang dipengaruhi oleh faktor lingkungan tempat akuntansi dipraktekkan. Teori tersebut kemudian dituangkan dalam bentuk kebijakan sebagai landasan dalam praktek akuntansi.

4. Teori akuntansi diklasifikasikan berdasarkan metoda penalaran yang digunakan, sistem bahasa yang digunakan dan tujuan perumusan.


DAFTAR PUSTAKA

Ahmed Riahi – Belkaoui. 2001. Teori Akuntansi. Jakarta : Salemba Empat

Suwarjono. 2006. Teori Akuntansi. Yogyakarta : BPFE UGM

Harahap, Sofyan Safri. 2007. Teori Akuntansi. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada

Watts and Zimmerman. 1982. Positive Accounting. Alabama University

0 comments: